Sejak ada instruksi mengurangi aktivitas diluar rumah untuk menjaga diri dan keluarga masing masing agar tak menjadi media penyampai virus corona yang sedang naik daun, Saya mulai menyusun kuda kuda untuk manajemen bahan makanan di rumah.
Anak anak yang awalnya makan di sekolah dibawain bekal dan cemilan setiap pagi automatically jadi makan dan ngemil di rumah. Yang kalau di luar rumah cuma sekali makan dan ngemil, di rumah bisa 4-5 kali karena seluruh aktivitas full di rumah..hahaahha..
Alhamdulillah disyukuri.. paling enggak emak boleh bangga laa masakannya dianggap enak dan cocok di lidah anak- anak dan bapaknya.
Budgetnya bengkak dong.. Saya dengar beberapa timeline emak emak ada yang menuliskan demikian. Saat sharing dan ngobrol via chat WA, ada juga yang mengatakan bingung  katanya akhirnya biaya yang harus disediakan over dibanding biasanya.Belum beberapa bahan mengalami kenaikan harga yang cukup signifikan.
Tulisan ini bukan untuk mengklaim saya paling pintar mengatur keuangan, atau menyusun menu tapi setidaknya ini sudah saya lakukan di rumah. Siapa tahu bisa dijadikan referensi oleh emak lain. Cemilan yang saya siapkan ini untuk kapasitas makan 5 orang dengan asumsi 3 orang dewasa dan dua anak-anak yang sedang beranjak akil baligh dan nafsu makannya sedang meningkat.

Minggu ini tiga diantara stok yang ada saya membuat cemilan sebagai berikut :
1.       Pisang goreng
2.       Bakwan sayur
3.       Kolak pisang

Total belanja saya untuk membuat cemilan tersebut adalah sbb :
1.       Pisang kepok besar untuk dibagi dua cemilan pisang goreng dan kolak    Rp. 12.000
2.       Tepung pisang goreng                                                                                 Rp.   5.000
3.       Tepung bakwan kemasan                                                                            Rp.   6.000
4.       Kol kecil                                                                                                      Rp.   3.000
5.       Wortel satu buah                                                                                          Rp.   1.000
6.       Santan kemasan paling kecil                                                                       Rp.   3.000
7.       Gula merah ¼ kg                                                                                         Rp.   6.000
                                                                                                                            Rp. 36.000


Relatif murah untuk membuat tiga jenis cemilan berbeda namuun insyaallah nikmat. Berikut saya tuliskan resep sederhananya siapa tahu bisa menambah referensi jenis cemilan selama di rumah dalam kurun waktu cukup lama ya..

1. Pisang Goreng

Bahan : - Tepung pisang goreng (saya memilih merk adabi karena lebih manis dan halal)
             -  Pisang kepok setengah sisir
             -  Air secukupnya
             -  Minyak goreng secukupnya untuk menggoreng

Cara membuat : - Belah pisang kepok menjadi tiga irisan tanpa putus seperti bentuk kipas
                          -  Campurkan tepung sedikit bersama air dan garam secukupnya aduk rata sisihkan
                          -  Celupkan pisang ke dalam tepung yang bercampur air kemudian celupkan ke
                              tepung yang masih kering agar lebih crispy.
                          -  Panaskan minyak selama tiga menit kemudian goreng pisang yang telah dilumuri
                             tepung.
                          -  Tiriskan pisang yang sudah digoreng
                          -  Pisang siap disajikan.

Saya tidak sempat mendokumentasikan pisang goreng ini namun penyajiannya untuk anak anak menggunakan taburan keju dan susu coklat yang ada di rumah.

2. Bakwan Sayur

Bahan : - Tepung bakwan (saya pilih merk sasa karena teksturnya lebih lembut dibandingkan merk
                lain, namun tidak perlu ditambah garam lagi karena tepung sudah berbumbu)
              - Kol diiris secukupnya
              - Wortel diiris panjang seperti potongan korek api
              - Terigu serbaguna 100 gram agar rasanya tidak terlalu asin.
              - Air 300 ml
              - Minyak sayur untuk menggoreng

Cara membuat : - Campurkan tepung bakwan, kol dan wortel iris, terigu agar rasanya tidak terlalu
                             asin, campurkan air kemudian aduk rata.
                           - Tunggu 5 menit agar seluruh bahan nge-blend.
                           - Sambil menunggu bahan tercampur, panaskan minyak untuk menggoreng.
                           - Ambil bakwan dengan sendok, goreng dengan minyak panas.
                           - Angkat dan tiriskan setelah warnanya kuning keemasan.
                           - Bakwan siap dikonsumsi.

Foto : dokumen pribadi

3. Kolak Pisang

Bahan : - Pisang kepok setengah sisir
             - Santan kemasan kecil
             - Gula merah 1/4 kg dihancurkan untuk memudahkan proses masak kuah kolak
             - Air secukupnya
             - Pandan (petik di halaman, gak beli)
             - Kayu manis secukupnya untuk menambah aroma

Cara membuat : - Rebus pisang bersama gula merah yang sudah dihancurkan bersama pandan
                             dan kayu manis.
                           - Setelah pisang cukup lembek, masukkan santan dan air secukupnya.
                           - Jika kurang manis boleh tambahkan gula pasir dan garam secukupnya.
                           - Aduk aduk kolak hingga kuahnya mendidih masak dengan api tidak terlalu besar
                             agar tidak pecah santan.
                           - Matikan api kompor jika kolak sudah matang.
                           - Kolak siap dihidangkan.

Disamping tiga makanan ini sebenarnya kami ada sesi minum boba rumahan ala mamamumu. Tapi, step by step proses pembuatan minuman kekinian ini boleh dilihat di chanel youtube saya https://youtu.be/DUWF89c44Jc ya...

Selamat mencoba ya Moms.. Kalau kalian ada resep sederhana dan murah apa aja di rumah? Biar saling tukar resep oke juga kan....
                   

Foto : dokumen pribadi

Mungkin kamu tidak menyukai sesuatu, padahal Allah menjadikan padanya kebaikan yang banyak
(QS. An-Nisa' : 19)

Libur dulu, tetap semangat belajar dari rumah

Tadi malam di perjalanan kembali ke Medan dari kampung, saya cukup excited menerima chat dari bidang akademik di kampus bahwa kampus diliburkan satu minggu ke depan  demi menyikapi berkembangnya wabah corona sebagaimana diberitakan di seluruh media yang ada saat ini. Hal hal berkembang akan ditinjau kembali setelah minggu depan.
Pagi ini, setelah anak dan suami saya berangkat ke sekolah dan tempat tugas, sembari sarapan saya juga membaca berita yang cukup membuat saya terkejut :
“Kepada seluruh rakyat Indonesia, saya harap tenang, tetap produktif agar penyebaran COVID -19 ini bisa kita hambat dan stop. Dengan kondisi ini, saatnya kita bekerja dari rumah, belajar dari rumah, ibadah dari rumah.” Kalimat ini disampaikan Presiden Jokowi dalam konferensi pers dengan media. Ini terkait fakta bahwa pasien positif corona terus bertambah hingga mencapai angka 117 orang pada hari Minggu 15 Maret 2020 (m.cnnindonesia.com).

Seluruh grup WA komunitas yang saya termasuk di dalamnya juga lumayan bergejolak.  Beberapa sahabat UKM mengeluh, akibat wabah ini ada yang kesulitan menemukan bahan baku, ada yang memutuskan stop produksi dulu karena bahan baku mendadak naik harga bak roller coaster.
Memang benar, perkara bahan baku sangat mempengaruhi roda perjalanan usaha di mumubutikue, bisnis yang saya jalankan saat ini. Namun, kami tak sampai mengambil keputusan stop produksi. Biar bagaimanapun, tim saya tetap butuh bekerja. Kalau bisnis saya stop produksi gara gara harga bahan baku terutama gula naik drastis, kasihan tim saya yang juga akhirnya gak bisa beli gula buat keluarga dong. Naudzubillah. Saya memutuskan keep moving forward demi kemaslahatan bersama. Alhamdulillah.
Tapi saya sedang tak ingin mebahas perkembangan bisnis. Hal yang saya sebutkan diatas cuma sejumput opini saja.

Jujur, sejak  cerita wabah Corona ini mencuat ke permukaan, sama sekali saya tidak tertarik mengikutinya. Menyikapi berbagai informasi di negara ini saya sudah masuk ke titik masa bodoh.  Bahkan kemarin, saat melakukan perjalanan ke Malaysia dua minggu lalu, walaupun sudah mempersiapkan masker dari jauh-jauh hari kami tidak mempergunakannya selama disana. Saking gak pedulinya. Naudzubillahmindzalik. Bukan bermaksud takabur. Tapi kemarin saya merasa ini hanya cara pihak tertentu menutupi kebusukan yang telah dilakukannya. Sekali lagi saya berburuk sangka bahwa kasus ini adalah isapan jempol yang saya gak paham kenapa bisa nongol. Saya sampai berfikir, ah, paling paling nanti mereka nemu mainan baru, mainan lama hilang lagi dengan sendirinya.  Sempat terpikir juga entah ini semacam modusnya hacker untuk melumpuhkan dunia. Seperti kasus beberapa waktu kemaren, ada oknum merusak sistem sebuah  rumah sakit kemudian mengembalikan sistem seperti keadaan semula setelah mendapatkan sejumlah uang. Hmmm antahlah! Saya pikir dunia sedang bercanda lagi hahahaha…
Begitupun, saya tetap memproteksi anak anak dengan menjaga asupannya, kebersihannya, hingga pemahaman soal sentuhan pada anak-anak saya. Walau aslinya saya biasa aja.
Saya baru tergelitik ingin baca dan penasaran ingin tahu ketika ada instruksi libur dari kampus. Saya baru ngeh bahwa ini hal serius dan tidak main main.
Ketika membaca berita soal  ini dengan seksama, saya justru bukan khawatir pada pandemi* ini. Saya malah sangat takut dengan kondisi ketauhidan saya. Soal bagaimana saya memandang Sang Khaliq dan perilaku saya pada-Nya.

Teringat hampir tiga tahun lalu, saya memutuskan keluar dari pekerjaan sebelumnya karena ingin mengubah diri lebih baik, ingin lebih mendekatkan diri pada Allah, mengubah cara saya beribadah hingga akhirnya ingin mengubah kedekatan saya dengan keluarga ke arah yang lebih baik dari sebelumnya. Bukannya yang kemarin centang prenang (gak beres) tapi saya ingin lebih fokus pada apa modal yang harus saya bawa nanti ketika hari pertanggungjawaban.
Semua pemikiran ini referensinya jelas saya temukan pada QS. Al-Ahzab 33 yang artinya :
“Dan tinggallah kalian di dalam rumah dan janganlah kalian berdandan sebagaimana ala jahiliyah terdahulu”
Dalam HR. Tarmidzi no. 1173, shahih juga dikatakan : “Wanita itu adalah aurat, jika dia keluar maka setan akan memperindahnya di mata laki laki”
Ditambah lagi dengan hokum perjalanan yang dilakukan seorang perempuan yang keluar dari rumahnya sebagaimana tercantum dalam HR. Imam Bukhari Muslim (1087) hal 970 dan Ahmad II/13;19;142;182 dan Abu Daud seperti ini :
Janganlah seorang wanita safar sejauh tiga hari (perjalanan) melainkan bersama dengan mahramnya)”

Di materi kajian Aisiyah Jum’at kemarin guru mengaji kami sempat menyinggung bahwa mengapa kita layak meyakini perawi hadist sahih, sebab, jangankan manusia, hewanpun tak pernah mereka bohongi. Sebegitu jujurnya mereka dalam menyampaikan sesuatu.
Dan banyak lagi referensi bacaan yang telah saya baca terkait kebaikan-kebaikan yang bisa didapat seorang perempuan jika ikhlas tidak pergi keluar rumahnya.  Pandangan saya soal fungsi dan peran perempuan di dunia yang fana ini jauh berubah sekarang. Tapi, kemarin-kemarin sebelum wabah ini jadi perhatian dunia, banyak yang mencemooh aturan aturan agama Islam untuk perempuan. Sejak penderitanya semakin banyak, mendadak seluruh dunia mengungkapkan cara pencegahannya kebanyakan sebagaimana yang telah diatur oleh Allah dalam kitab suci. Sayangnya, justru manusia memilih mengikuti aturan itu, setelah dipaksa oleh wabah ini. Bukan karena Allah telah mengaturkannya. Termasuk saya (mungkin) Astaghfirullah. 

Saya terlahir dari perempuan bekerja, saya pun bekerja diluar rumah puluhan tahun lamanya. Saya tak pernah mengatakan bahwa orang orang lain yang memutuskan bekerja di luar rumah tidak baik, dan belum tentu juga perempuan di rumah sudah sangat sempurna, namun, hari ini, ketika terjadi kasus ini saya seperti tersambar petir melihat ke dalam diri saya. Mungkin Allah ingin mengingatkan saya kembali pada niat niat saya kemarin yang mungkin belum sempurna impelementasinya. Saya jadi berfikir apakah saya mulai jauh dari –Nya? Karena menjalin kedekatan pada yang Maha Kuasa menurut saya tak cukup hanya dengan menjalankan sholat, berpuasa, mengelurkan xakat dan lain lain. Tapi lebih kepada bagaimana kita benar benar meletakkan hati kita bersamaNya, bagaimana kita sungguh sungguh bergantung padanya dalam segala kondisi.
Saya berterima kasih pada wabah ini. Karena, kondisi ini justru mengingatkan saya agar kembali kepada perjuangan saya yang gak boleh berakhir, sebagai umat, sebagai istri, sebagai ibu, sebagai anak, sebagai kakak, sebagai guru, sebagai menantu, sebagai ipar, dan sebagai makhluk yang secara fitrah disebut PEREMPUAN. Betapa kita beruntung menjadi perempuan, karena agama penuh kebaikan ini sudah sangat care  dengan fasilitas yang bisa kita dapatkan. Masalahnya, selama ini kita memilih punya pendapat berbeda karena kebutuhan kebutuhan terhadap dunia. 

Waktu libur dari institusi ini insyaallah saya pakai untuk bermuhasabah bagaimana kondisi Ketauhidan saya belakangan ini. Semoga Allah sempatkan saya memperbaiki diri lagi. 
Saling menyalahkan tidak akan menyelesaikan masalah, lebih baik kita menjaga diri dan keluarga masing-masing. Sekedar mengingatkan kembali, tetap melakukan ikhtiar maksimal agar terhindar dari penyakit misalnya :

1. Bertaubat dan banyak berdoa.
2. Banyak minum air putih.
3. Jaga kebersihan tubuh dan peralatan makan karena sudah diatur dalam Islam kebersihan adalah sebahagian dari iman.
4. Rajin mencuci tangan dengan air mengalir, jika masih berkesempatan punya hand sanitizer alhamdulillah.
5. Hindari kontak fisik dengan orang lain jika tidak diperlukan dan hindari menyentuh wajah.
6. Berpakaian sewajarnya dan sesuai aturan.
7. Minum suplemen, madu atau sari kurma untuk meningkatkan daya tahan tubuh.

Semoga kita semua  terhindar dari segala penyakit. 
Amin.

Foto : Dokumen pribadi
Catatan :
*Coronavirus (covid 19) adalah penyakit menular yang disebabkan oleh virus baru yang tidak teridentifikasi sebelumnya pada manusia. Menyebabkan : penyakit saluran pernafasan dengan gejala batuk, demam, seperti flu.
*Pandemi adalah : penyakit yang menyerang orang dalam jumlah banyak dan terjadi di banyak tempat. Pandemi adalah epidemi yang tersebar.
*Centang prenang : bahasa Medan yang artinya rusuh, tidak beres.


source by google
Kasus bully dalam hidupku

Belakangan marak kembali soal kasus bullyiing di tanah air. Tadi di WAG blogger pun gak sengaja cerita bully saat sekolah. Founder komunitas merepet suruh bikin cerita bully di blog. Awalnya malas, tapi akhirnya memutuskan menceritakan soal ini. Alih -alih cerita soal ini, perasaan aku merasa pernah di bully saat TK. Waktu itu, salah seorang perempuan yang akhirnya ketika SMA jadi model di kota ini, bersama dua orang temannya suka membuang makanan bekalku yang dibawain Mama dari rumah. Entah apa pasalnya, sukak kali dia buka tas bekalku, trus mencampakkan isinya ke selokan sekolah. Waktu itu, seingatku walau heran dengan tingkahnya aku sakit hati. Dan aku gak  berani melawan karena mereka  bertiga  dan aku sendirian.
  
Cerita ini aku bawa pulang ke rumah.
Kusampaikan pada kedua orang tuaku.
Jawaban mereka gini :

"Besok besok, kalo ada yang kekgitu balas Ka. Dibuangnya makanan ika buang juga makanannya. Kalo gak senang dia ditepokkannya ika, tepokkan juga dia. Sekali dipukulnya, libaskan dua kali. Kalo gegara membela diri ika bermasalah, kita maenkan hukum rimba. Kita sentapkan rame rame!"

Gegara perintah ini aku PD (Percaya Diri) sekali. Tapi habis di coaching di rumah malah gak ada bully lagi di sekolah.

Waktu berlalu..

Tapi, bully-bully- an saat TK itu mengakibatkan dendam kesumat. Sampai detik ini, bahkan aku tak ingin melihat muka perempuan perempuan itu lagi. Aku masih ingat betul nama lengkapnya. Bagiku, mereka gak sekedar membuang bekal sekolahku, menurutku mereka  menghina perjuangan ibuku yang sudah lelah bangun pagi menyiapkan makanan kami sebelum berangkat kerja. Dan buatku, perbuatan menghina harus dibalas. Tapi membalas saat terjadi penghinaan. Aku gak mau membalas ketika sedang tidak terjadi apa apa. Itu namanya gila. Sebuah akibat harus terjadi karena sebab di saat itu juga. Kalau sudah lewat ya case close.

Akhirnya aku masuk Sekolah Dasar. Di SD, nilaiku gemilang hingga tamat. Ekstra kurikuler juga alhamdulillah luar biasa. Tapi bukan berarti bebas bully. Waktu itu, seorang anak laki laki suka mencaci aku dengan sebutan "Mario kempes" karena dulu, berat badanku hanya 30 kg hahaha.. Dan panggilan itu merembet ke kawan kawan lain. Aku sih mencoba biasa. Saat itu yang gak terima dengan ejekan itu justru Fenty, adikku. Suatu kali, saat Yudis, anak laki laki itu sedang mengejek ejek rame rame dengan kawannya, Fenty tiba tiba menyerang nya, menggigit tangannya sampai berdarah, hingga kulit bersama daging lengannya mau copot. Yudis ketakutan dan akhirnya gak lama pindah sekolah. Sejak saat itu, kami gak pernah lagi kena bully. Betul kata papaku, di Medan ini yang penting menang mop.  Akhirnya pengalaman masa kecil ini terbawa hingga dewasa. Perkara "yang penting memang mop" ini aku bawa bawa kemana pun pergi.

Sampai kuliah aku jauh dari bully-an karena fokus hidupku menciptakan karya, bikin prestasi, cari pengalaman sebanyak banyaknya, praktis aku bergaul sama orang orang se-frekwensi. Yang memang hobinya belajar dan cari prestasi.

Tapi semasa SMA dan kuliah, aku berjuang membela papaku, Fenty, dan keluargaku agar bebas bully.

Buat Fenty, masa dia kuliah hingga kerja penuh bully. Yang aku ingat aku bahkan pernah menampar kawan perempuan di kampusnya yang menghinanya. Aku bahkan jijik nengok perempuan itu walau Fenty sudah meninggal dunia. Hingga hari ini bahkan aku masih hafal mati siapa saja orang orang yang pernah membully Fenty. Baik secara fisik maupun verbal. Tapi sekarang aku cuma berusaha menjauhi saja. Aku mau Fenty tenang disana.

Nenekku, juga pernah dibully tetanggaku yang preman pengangguran. Untuk membelanya aku bahkan sampai memukul uwak uwak itu pakai palang pintu rumah yang terbuat dari kayu jati. Urusan ini sampai ke tangan almarhum amangboruku sepupu papa yang polisi. Karena nasehat kanan kiri akhirnya urusan ini berujung damai Dan akibatnya mamaku membangun tembok tinggi di samping rumah kami agar aku tidak bisa silap melampiaskan dendam. Sampai hari ini laki laki itu masih hidup wara wiri didepan rumah, dan aku gak pernah membalas tegurannya karena takut teringat masa lalu tetepokkan aku pulak.

Aku bahkan pernah mendampingi papa sampai ke Siantar untuk menguatkannya saat di bully soal warisan yang gak seberapa. Waktu itu aku sampai membalikkan meja, memecahkan gelas bahkan hampir menjambak rambut musuh papaku itu yang sekarang udah ke liang lahat.

Kali lain papa juga pernah di bully bertahun tahun oleh orang yang salah paham dengan perlakuan papa. Akibat itu, papa sampai terkena sakit kelenjar gondok aktif parah. Setengah mati kami berusaha mendukung papa sekuat tenaga agar bisa keluar dari rekanan manusia bertingkah laku iblis itu. Karena Mama menahan, aku urung membalas dendam. Kalau mama ridho, aku sudah melakukan hall hal yang pastinya gal disukai semua orang. Bahkan aku rela ngapain aja asal puas dan keluargaku tidak diganggu. 

Aksi bully -membully ini gak sampai disini. Keluargaku masih banyak menerima bully aneh aneh. Dan aku, selama muluku masih bisa membentak, tangan masih bisa jambak, kaki masih bisa menendang aku akan melakukan apapun untuk membela keluargaku.

Ketika sudah menikah, bahkan ada  segerombolan orang yang menyerang kerumah, masih keluarga jauh, mengancam akan membakar rumah kami, beruntung saat itu mereka lari lintang pukang akibat suami emosi dan berhasil mengusir dengan parang hahaha..

Bully lainnya masih banyak, tapi malas bahas karena pekara receh.

Akhirnya bully  yang aku terima cukup banyak justru saat kerja. Aku pernah di bully  atasan yang stress terhadap dirinya sendiri, angan -angan masa lalu membuat dirinya mau tetap be number one  padahal udah beda panggung sungguh mengganggu. Pernah juga kejadian saat jadi golongan minoritas di suatu divisi, mendapatkan perlakuan gak adil, dibedakan fasilitas dengan teman beda ras berbeda, itu menyakitkan. Yang lebih menyakitkan, bahkan aku pernah dibully mulai soal nasabah yang direbut, hingga mempermasalahkan durasi sholat yang dianggap mengganggu jam kerja. Huft.
Tapi aku berhasil keluar dari suasana gak enak itu lagi lagi bukan karena menjilat tapi cukup dengan menunjukkan niat baik, prestasi dan loyalitas kerja.

Kenapa Orang senang mem-bully orang lain.

Bullying  adalah penggunaan kekerasan, ancaman atau paksaan untuk menyalahgunakan atau mengintimidasi orang lain. Perilaku ini bisa mengakibatkan ketidakseimbangan sosial ataupun fisik. . Sepertinya sampai dunia ini kiamat aksi seperti ini tetap ada selama masih ada saja orang yang tak duduk imannya. Kurang bersyukur, tidak ikhlas, tidak menerima keadaan diri sendiri, adalah sumber malapetaka ketika dewasa. Lingkungan yang tidak kondusif juga mempengaruhi.  Banyak nafsu yang tidak tercapai sepertinya merupakan kunci utama seseorang melampiaskan kelemahannya pada orang lain. Mencari kambing hitam atas kepuasan diri sendiri. Menurutkan pembully adalah orang -orang yang sakit. Dan untuk mengobati sakitnya harusnya kita tidak melakukan pembiaran terhadap prilakunya. Efek jera mungkin perlu diambil. Dan itu yang aku lakukan selama ini.

Berbekal pengalaman panjang kena bully ini, aku berupaya membuat suasana kondusif bagi perkembangan psikologis anak anakku. Aku berharap kedepan anak anakku jadi orang yang bisa mempertahankan pendapatnya dan mampu membela dirinya dalam kondisi apapun. Peran penting untuk kondisi ini menurutku ada pada orang tua. Setidaknya fokus pada menciptakan suasana bahagia dan bebas intimidasi di dalam rumah, kuyakini dapat menciptakan kebiasaan baik bagi anak ankku. Semoga kami jadi orang tua yang diberi kekuatan oleh Allah untuk mendidik anak -anak berakhlak baik.

source by google

Amin!
#stopbullying


Daftar Istilah :
1. Menang mop : yang penting gertak duluan
2. Merepet : ngomong terus menerus
3. Tetepokkan : kena pukul 
4. Amangboru : saudara laki laki ayah (sepupu)
5. Lintang pukang : lari kesana kesini gak beraturan 


www.siskahasibuan.com
Tampak Depan- Pasar tradisional dengan konsep modern menjadi pasar wisata Kota Medan

Mendengar kata “pasar”, emak emak gandrung belanja dapur seperti saya langsung menggelegak bak air panas baru mendidih. Bawaannya mau langsung bawa keranjang dan pergi belanja kesana. Hahahaha.. Pasar tikung atau Pasar Titi Kuning yang terletak di jl. Brigjend Zein Hamid adalah 1 (satu) dari 52 (lima puluh dua) pasar tradisional yang ada di Medan. Pasar ini sudah soft launching sejak Bulan Oktober 2019.  Sesungguhnya saya pribadi baru pertama kali mengunjungi pasar ini akibat penasaran. Tapi sungguh saya merasa excited mengunjunginya karena berbeda dari pasar tradisional lain yang pernah saya datangi. Sungguh bayangan pasar yang panas, becek, bau, sama sekali tidak terlihat disini.

Keunggulan Pasar Tikung

Akses masuk mudah, lokasi strategis.
Pasar Tikung  merupakan hasil evolusi pasar tradisional menjadi pasar modern. Dulunya, di tempat ini terdapat Pasar Inpres yang merupakan tempat berjualan para pedagang sayur dan lainnya. Namun, dengan adanya program revitalisasi yang  bekerjasama dengan PD Pasar Kota Medan, pasar inpres Titi Kuning akhirnya bertransformasi menjadi pasar wisata pertama di Kota Medan dan Sumatera Utara. Banyak hal yang menjadi keunggulan pasar ini dibandingkan pasar tradisional lain di Medan. Selain lengkap, karena terdiri dari ratusan pedagang aktif yang berjualan disini dan puluhan ribu pelanggan tetap, pasar ini juga bersih. Pasar Tikung sangat  mudah dijangkau karena lokasinya sangat strategis dekat dengan daerah potensial seperti Jl. Brigjend Katamso, Deli Tua, bahkan Bandara Kualanamu serta Padang bulan menuju Berastagi. Hanya berjarak 50 meter dari underpass Titi Kuning.  Akses masuknya mudah sebab memiliki pintu masuk selebar 12 meter. Bagi pengunjung yang membawa kendaraan tidak perlu khawatir sebab pasar ini memiliki lahan parkir sangat luas.
www.siskahasibuan.com
Tidak seperti pasar tradisional lain yang seringnya untuk masuk saja berdesakan.
Parkiran luas, toko lengkap.
Pusat belanja yang dibangun di atas tanah seluas  4700 m² ini memiliki 5 lantai diantaranya : basement merupakan tempat parkir, lantai  1 (satu) berisikan lapak aneka pedagang sayur, buah dan ikan juga ada beberapa lapak makanan yang totalnya ada 389 unit, lantai  2 (dua) lokasi pasar modern yang isinya toko toko fashion, HP, toko kain, bahkan toko bunga dan perlengkapan memandikan jenazah sebanyak 183 unit, sedangkan lantai 3 (tiga) jajaran toko oleh oleh yang merupakan usaha milik UKM Medan totalnya 160 unit.
Pusat oleh oleh
Paling atas ada rooftop yang akan menjadi food market  dengan aneka makanan. Saat jalan ke Pasar tikung kemarin, kebetulan ada satu toko ponsel yang baru launching  Mereka memberikan discount pembelian HP yang cukup worth it  menurut saya hingga akhirnya saya memutuskan beli HP baru. Kami juga sempat mencicipi kue kue yang disediakan untuk pengunjung pertama. Alhamdulillah..

Beli HP baru, lebih murah dari toko lain, pelayanannya ramah

Lantai 1, pedagang sayur buah dan ikan.

Sambil berkeliling, anak-anak saya bahkan berlari- larian sebab row  jalannya memang lebar, ukuran kios besar dan atriumnya luas. Buat kawan kawan UKM yang berminat untuk memiliki toko disini juga masih terbuka kesempatannya dengan berkomunikasi dengan narahubung pasar ini.

www.siskahasibuan.com


Tempat berkumpulnya komunitas
Sejak awal dibangun, konsep keberadaan pasar ini diperkuat oleh keterlibatan semua pengusaha souvenir, oleh oleh dan kerajinan tangan. Dengan niat ada semangat diantara UKM untuk terus bersama berjuang dalam usaha. 
Di lantai 3 ini selain banyak toko oleh oleh juga ada space untuk komunitas berkegiatan. Pas ketika kami berkeliling, di hari tersebut sedang dilangsungkan turnamen mobile legend. Puluhan gamers sedang berkumpul dan bertanding. Sangat seru kelihatannya.


Ada lift, toilet dan musholla
www.siskahasibuan.com
Lift yang tidak didapat di pasar tradisional lain
Pasar dengan bangunan seluas 15.000 meter² juga tidak seperti pasar tradisional lain. Disediakan lift untuk memudahkan pengunjung berkeliling naik turun meng-eksplore  pasar. Terdapat dua unit lift yang berbeda yaitu untuk barang dan pengunjung.  Di pasar ini juga terdapat ramp* putar raksasa pertama di Kota Medan.
Oh iya, setiap lantai gedung tersedia toilet sekelas mall yang terpisah antara toilet laki laki dan perempuan. Toilet ini juga bersih. Namun demikian sangat dibutuhkan kesadaran pengunjung untuk sama sama merawat fasilitas pasar ini agar tetap nyaman dipakai. Kemarin saya kesini bersama keluarga. Kebetulan bertepatan dengan waktu sholat Dzuhur. Karena perjalanan masih panjang, kami memutuskan untuk sholat dulu baru melanjutkan jalan jalan di pasar tikung.

www.siskahasibuan.com
Toilet tersedia di setiap lantai

Tersedia Playground
Sebelum pergi ke Pasar Tikung, saya sempat ngobrol dengan teman sesama UKM yang berjualan disana sambil nanya  kondisi penjualan. “Enak kak jualan disana untuk emak emak punya anak kecik kayak awak. Soalnya modal Rp. 20.000 dua orang anak awak dah aman main di playground  awak tenang jualan” wahhhh benar benar seperti di mall.
www.siskahasibuan.com
Playground di Pasar Tikung biaya masuk per-anak Rp. 10.000 wajib menggunakan kaos kaki.
Kesan saya terhadap Pasar Tikung
Konsep pasar ini sangat baik menurut saya. Terlebih nilai kepedulian terhadap UKM yang diusung menjadi daya tarik tersendiri. Namun, untuk menuju keberhasilan visi dan misi pasar ini dibangun tentunya tak terlepas dari dukungan seluruh masyarakat Medan dan pelaku UKM itu sendiri. Agar hasil yang ditargetkan terkait keberadaan pasar ini maksimal,

Perlu kerjasama dari pemangku kepentingan dengan masyarakat agar pasar tikung ini dapat dinikmati bersama seluas luasnya. Jika tidak kita sebagai warga Medan yang membangun bersama fasilitas kota kesayangan ini, siapa lagi? Siap siap ke Pasar Tikung yuk….


Lokasi Pasar tikung
Hayoo… Benar benar tertarik kan berkunjung dan berbelanja kesana? Oh iya, Seandainya ada kerabat kita yang sedang umroh, atau menunaikan ibadah haji dan transit di Asrama haji Medan, jika kekurangan oleh -oleh tinggal mampir sebentar ke Pasar Modern ini. Sangat membantu.

Masih di lokasi pasar tikung bahkan menurut saya spot ini cocok untuk foto pre-wedding hahaha

Kalau belum puas membaca cerita ini, silahkan saksikan tayangannya yang akan segera mengudara di channel youtube https://www.youtube.com/siskahasibuan. Dukung terus Pasar Tikung dan perkembangan usaha di Kota Medan.




Daftar istilah :
*Ramp :  desain jalur melandai/menanjak. Untuk desain arsitektur gedung biasanya diperuntukkan bagi pR difabel (different ability), lansia, anak kecil, atau kegiatan servis bangunan(jalur barang dll).









dokumen pribadi
Tujuh (7) tahun setelah momentum pertamanya di tanggal 1 Februari 2013, hari ini masyarakat dunia kembali merayakan world hijab day dengan berbagai versi. Di beberapa akun Instagram muslimah luar negeri banyak yang melakukan social experiment hari ini untuk mendukung gerakan berhijab. Bahkan di Zurich, tadi sempat terlihat di media sosial, beberapa muslimah berkeliling menawarkan pemakaian jilbab pada saudara perempuan baik sesama muslimah maupun beda  akidah untuk mengenakan jilbab. Setelah didandani, kemudian menanyakan bagaimana perasaan mereka ketika memakai jilbab. Rata-rata wanita non muslim luar negeri tidak merasakan hal buruk ketika memakai jilbab tersebut seharian bahkan tak ada yang menolak tawaran ini. Sebagai tanda cinta sesama manusia mereka membagikan setangkai bunga bagi yang rela memakai hijab sebagai bentuk dukungan pada muslimah di sana.
Sesungguhnya saya pribadi tidak melihat ini sebagai sebuah perayaan penting. Bagi saya, jilbab lebih dari sekedar pakaian dan penutup. Tapi ada nilai berbeda yang dibawa seorang perempuan dalam kehidupannya ketika dia sudah mengikuti perintah agama untuk menutup auratnya sebagai perempuan.

Sejarah World Hijab Day.
Dibalik perayaan tanggal hari berhijab se-dunia, saya tertarik dengan bagaimana gerakan ini digagas oleh seorang Nazma Khan, yang merupakan perempuan Aktivis Sosial imigran Bangladesh asal New York, Amerika Serikat. Nazma, sangat sering mengalami diskriminasi  akibat hijab yang dikenakannya. Akibat menjadi satu satunya perempuan yang memakai hijab di sekolah, beliau sering diolok-olok teman –temannya dengan sebutan batman atau ninja. Terlebih setelah Amerika menerima serangan 11 September, Nazma yang telah duduk di bangku perguruan tinggi mulai dituding sebagai teroris. Hal ini tentu sangat menyakitkan. Sehingga akhirnya dia sampai pada kesimpulan bahwa satu-satunya cara untuk keluar dari kondisi ini adalah dengan meminta saudara perempuan lain untuk mendukung hijab. Baik muslim maupun non muslim diajak untuk mengenakan hijab selama 1 hari untuk menumbuhkan semangat terus memperjuangakan hijab. Sebab ini bukan hanya soal penutup tapi identitas seseorang yang menyebut dirinya muslimah. Pada akhirnya Nazma berharap, gerakan ini dapat membawa pemahaman baru soal perintah menutup aurat pada muslimah yang juga memungkinkan untuk disebarluaskan juga pada saudara perempuan lainnya di luar agama Islam. Hingga hari ini disinyalir setidaknya World Hijab Day dirayakan oleh 190 negara di seluruh dunia. (m.liputan6.com)

Saya dan Hijab
Saya tidak terlahir dari keluarga yang melek hijab sejak dini. Cenderung modern, begitulah kira kira. Hidup di tengah tengah budaya kesenian yang kental, saya kecil hingga dewasa terbiasa tumbuh dan berkembang bersama baju ketat, jeans robek, aneka aksesoris, dan panggung. Bahkan ketika memasuki usia dewasa dan kuliah, masih ditambah dengan body pierching yang saat itu just for fun. Hikssss. Memasuki dunia kerja menjadi banker, masih ditambah dengan pakaian mini ketat dan rambut warna yang kadang lurus dicatok kadang curly. Dahulu kala, bahkan almarhum ayah sempat melarang memakai hijab karena tak mau saya terlihat lebih tua dari gadis seusia saya. Hahahaha..
Ini, soal pemahaman. Saya tak pernah menyesali fakta ini. Karena, bukan mau kami sekeluarga juga menjadi manusia yang membangkang pada Allah. Murni karena keterbatasan ilmu. Hari ini saya bahkan menginginkan anak anak kami harus dipaksa dengan budaya agama yang beda aura denganku ketika beranjak dewasa agar tidak salah. Walau tak hendak menyalahkan masa lalu dan pola asuh, tapi kami berupaya mengevaluasi yang belum benar. Menikah dengan orang yang punya nilai agama yang lebih baik dari saya, Alhamdulillah membuat saya perlahan ingin memperbaiki diri luar dalam. Tanpa paksaan, sehingga saya benar benar menemukan sendiri diri saya hari ini.
Saya benar-benar mengenal hijab tepat seminggu sebelum jadwal pernikahan kami 4 Februari 2007. Saat itu, sebagai pasangan yang tidak bertemu secara intens, tidak terlalu mengenal satu dengan lainnya, proses pernikahan yang kurang dari tiga bulan, membuat komunikasi kami tidak terlalu lancar. Sebagai anak seniman, saya sudah merancang dan menjahitkan baju pengantin dengan bustier mewah tanpa furing. Ndelalah H-7 datang permintaan dari keluarga suami untuk menikah dengan pakaian pengantin dengan hijab. Huft!!!! Saat itu, saya harus merombak habis baju pengantin yang sudah jadi dengan model sedikit terbuka sehingga permintaan tersebut mengakibatkan saya harus membayar dua kali lipat upah jahitnya. Kalau dihitung cukup untuk beli 2 buah AC kapasitas 2 PK. Ah, akhirnya ke-alay-an saya gagal total dipertontonkan di hari pernikahan karena wajib memakai jilbab.
Selain drama kebaya nikah, masih ada proses hoyong berjamaah bersama Fenty (adik tunggal saya) perkara mencari jilbab yang cocok untuk baju nikah Yang telah dirombak itu. Tahun 2007, trend hijab belum seperti sekarang praktis sangat sulit mencari jilbab waktu itu buat orang orang awam seperti akyu.
Melihat keluarga suami yang seluruhnya memakai jilbab, sesungguhnya saya keder juga. Tapi ternyata mereka bisa menerimaku apa adanya.  Seingatku, 13 tahun lalu, saya masih muntah –muntah saat memakai jilbab. 
Macam ada yang mencekik leger saya.

Timeflies..

Akhirnya Juni 2007, saya dinyatakan hamil oleh dokter setelah sebelumnya saya divonis tidak bisa punya anak karena rahim yang sudah tidak bisa dibuahi lagi akibat mengkonsumsi obat kista keras selama 4 tahun. Sebagai tanda bersyukur diberi kepercayaan untuk hamil, setelah banyak membaca buku buku fiqih perempuan dan ketentuan soal hijab, saya putuskan hijrah memakai jilbab  daaann… reaksi lingkungan kerja luar biasa… Penuh bully tiap hari hahahahah.. 
Dari siska yang pakai pakaian kurang bahan, menjadi siska yang memakai jilbab hehe.  Saat itu niat saya cuma satu, anak anak saya kelak harus terdidik secara Islam yang lebih baik daripada saya.   Dan ini artinya harus dari segala sisi saya mulai dengan keputusan itu, anak anak harus tahu bahwa perempuan dalam Islam aturannya seperti apa. Agar kelak jika mereka laki-laki bisa memilih perempuan sesuai syariat. Dan jika mereka perempuan, mereka harus tahu kewajibannya. Dan betapa bodohnya seorang ibu yang ingin keturunan nya berbaik –baik sesuai aqidah namun dirinya tidak melaksanakannya. Naudzubillah..

Perintah berhijab bagi muslimah.
Kenapa perempuan wajib berjilbab? Sesungguhnya perintah menutup aurat tidak hanya untuk perempuan tapi juga laki-laki namun batasannya berbeda. Aurat laki –laki hanya pusar hingga lutut, sedangkan perempuan seluruh tubuh kecuali muka dan telapak tangan menurut pendapat sebahagian ulama.
Perintah menggunakan jilbab ini jelas dalam Alqur’an surat Al-Ahdzab ayat 59 yang isinya :
ذَلِكَ أَدْنَى أَنْ يُعْرَفْنَ فَلَا يُؤْذَيْنَ وَكَانَ اللَّهُ غَفُورًا رَحِيمًا
Hai Nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin: “Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka”. Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak di ganggu. Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS. Al-Ahzab: 59)
QS.An-Nuur ayat 31 juga menjelaskan seperti ini :
وَقُلْ لِلْمُؤْمِنَاتِ يَغْضُضْنَ مِنْ أَبْصَارِهِنَّ وَيَحْفَظْنَ فُرُوجَهُنَّ وَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا مَا ظَهَرَ مِنْهَا ۖوَلْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلَىٰ جُيُوبِهِنَّ ۖوَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا لِبُعُولَتِهِنَّ  …
Katakanlah kepada wanita yang beriman, “Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami mereka ….”
(QS. An-Nuur: 31)
Menurut saya sudah jelas tentang ketentuan berjilbab ini pada muslimah tanpa bisa ditawar lagi karena memang Allah sudah perintahkan dalam Al-Qur’an. Sebagaimana saya katakan di atas, bahwa ini bukan soal penutup atau pemanis, melainkan identitas yang membedakan manusia satu  dengan Yang lainnya. Ada ataupun tidak ada Hari Hijab Se-Dunia kewajiban tetaplah kewajiban.  Semoga kita semua menjadi muslimah yang berusaha benar, bukan membenarkan yang tidak benar.


Wawlahualam!


Bersama Peserta Kelas Daur Ulang Kain Perca

Hari Sabtu dan Minggu adalah waktu yang cukup menyenangkan buat banyak orang. Di akhir Minggu seperti inilah biasanya orang –orang pada umumnya beristirahat, atau mungkin liburan bersama keluarga sebelum akhirnya kembali bertemu Hari Senin kembali.
Keluarga kami sendiri tidak melulu menikmati weekend dengan tamasya atau tiduran saja. Kadang-kadang, para juragan mengisi weekend dengan olahraga bersama, main tenis, ngejamz, atau buka praktek pertukangan di rumah. Benerin kursi lapuk, menyelesaikan pesanan meja handmade permintaanku, atau ngecat angklung hahaha.
Sejauh ini suasana akhir minggu kami selalu diupayakan bernilai manfaat. Minggu kemarin, aku berkesempatan kembali diundang untuk menjadi narasumber pelatihan wirausaha praktek memberdayakan sampah kain menjadi barang siap jual. Kegiatan dilakukan di Panti Asuhan Putri Aisiyah yang beralamat di Jl. Santun Medan.

Support kegiatan TDA Peduli             
Komunitas TDA dibangun atas dasar kepedulian terhadap kondisi perekonomian bangsa. Sebagai salah satu pengurus Komunitas TDA Medan 6.0, jauh dari lubuk hati yang terdalam aku pribadi sangat ingin berkontribusi lebih dengan segala keterbatasanku. Seluruh kawan kawan di komunitas ini memberikan kontribusi terbaiknya dibidang keahlian masing –masing. Intinya, semua  berupaya menebarkan manfaat tidak hanya untuk usaha diri sendiri tapi juga untuk kemaslahatan umat dan perbaikan di masyarakat. Tujuan ini diusung oleh setiap bidang yang menjadi bagian komunitas tersebut. Di komunitas TDA (Tangan Di Atas) ada program yang diberi nama TDA peduli. Saat ini TDA peduli digawangi Kak Hidayati, Senior di komunitas pengusaha besar di Indonesia yang anggotanya mencapai ribuan orang yang tersebar di 7 negara. TDA peduli ini mengurusi kegiatan sosial komunitas. Pernah, untuk kegiatan TDA Peduli ini, komunitas bekerjasama dengan ACT, Opick, dan artis lain melaksanakan pengumpulan dana untuk disumbangkan ke Palestina.  Pernah juga memberikan bantuan ke Sinabung berupa bahan pangan. Sebelum membuat program tahun 2020 ini TDA  Peduli juga melakukan serangkaian panjang selama setahun di komunitas tukang  becak di lingkungan  Masjid Taqwa Polonia. Kegiatan nya selain pengajian, keterampilan memasak, motivasi bisnis selama 1 tahun kepada 28 orang lebih tukang becak. Diharapkan dilakukan setahun kegiatan sosial dan berbagi secara nyata ini membuahkan hasil terutama kehidupan tukang becak di lokasi tersebut yang secara penghasilan jauh berkurang sejak kehadiran ojek online. 
Kak Hidayati sebagai keeper bidang ini membuat program tahunan sebagai berikut :


No
Bulan
Kegiatan
Materi
1
Desember 2019
Kelas Motivasi
Memulai Usaha
2
Januari 2020
Kelas Ketrampilan
Membuat bros dari bahan kain perca
3
Februari 2020
Kelas Menulis
Belajar menulis blog
4
Maret 2020
Kelas memasak
Membuat nugget pisang
5
April 2020
Kelas Tausiyah
Pengenalan diri sebagai muslimah
6
Mei 2020
LIBURAN LEBARAN
7
Juni 2020
Kelas Ketrampilan
Membuat kreasi  dari bahan planel
8
Juli 2020
Kelas Memasak
Membuat bronis kukus
9
Agustus 2020
Kelas Ketrampilan
Membuat kreasi  dari bahan daur ulang
10
September 2020
Kelas Memasak
Membuat kreasi  dari martabak mini manis
11
Oktober 2020
Kelas Ketrampilan
Membuat kreasi  dari pita
12
November 2020
Kelas Ketrampilan
Merajut
13
Desember 2020
Kelas Coaching
Manajemen usaha


Tahun ini, TDA Peduli mengundangku untuk menjadi narasumber pelatihan handycraft guna memanfaatkan kain perca bekas jahit buat anak yatim piatu di Panti Asuhan Putri Aisiyah Jl. Santun. Sudah dua kali kami bersama Kak Hidayati mampir kesana memberikan pelatihan membuat bross dari kain. Mungkin jika Allah meridhoi, aku juga akan membantu Kak Hidayati menyelesaikan program ini setahun kedepan.

Apa dan Dimana Panti Asuhan Puteri Aisiyah itu?
Panti asuhan Aisiyah tempat kami setahun ini melakukan kegiatan pengabdian terletak di jalan Santun No. 17 Sudirejo I, Medan. Panti ini milik Organisasi Aisiyah yang berada di bawah naungan Pimpinan Daerah Muhammadiyah. Di Medan sendiri ada 5 panti asuhan milik organisasi Muhammadiyah yang tersebar di seluruh kota Medan. Di Panti ini tak kurang dari seratus orang anak perempuan yatim piatu dan terlantar dirawat dan dididik  mulai usia pra-Sekolah Dasar hingga jenjang perkuliahan. Panti Asuhan Aisiyah  Medan memenuhi seluruh kebutuhan anak anak yang tinggal disini mulai dari makanan hingga sekolahnya. Panti ini sangat terbuka dengan bantuan bantuan adri pihak eksternal. Saya pribadi bersama keluarga yang kebetulan merupakan pengurus di salah satu ranting organisasi ini melihat potensi yang besar jika anak-anak disini diedukasi dengan baik. TDA Peduli juga memliki pemikiran yang sama. Niat tulus dari TDA ingin setidaknya dengan menjalankan program pemberdayaan selama satu tahun disini dapat melahirkan pengusaha diakhir programnya. Setiap bulan di minggu kedua kami datang membawa ilmu berbeda beda. Setidaknya, dari sekian banyak anak yang menetap disini dan ikut hadir di Minggu kedua setiap bulannya mereka dapat menemukan passion nya masing masing untuk mengembangkan dirinya lebih lagi ditambah ilmu yang didapat dari sekolah.
Ngapain Aja  Kegiatan Mumubutikue bersama  TDA Peduli di Panti Asuhan tersebut?
Sesi tahun 2020 ini sudah kami mulai pemanasan di bulan Desember 2019 kemarin. Di akhir tahun kemarin kami meberikan sesi motivasi bagi anak anak panti tersebut. Di dalam sesi motivasi wirausaha kami meminta mereka menemukan visi dan misi hidupnya di dunia ini. Menurutku, tanpa visi dan misi tentu seseorang akan sulit menetapkan strategi yang akan dia ambil dalam menjalani hari hari dalam kehidupannya. Setelah mereka menemukan tujuan hidupnya, kami mulai memberikan rangkaian kegiatan selama setahun dengan variasi bentuk dan bidang agar dapat memenuhi kebutuhan masing masing minat dan bakat. Tentunya kami menyesuaikan dengan kapasitas diri kami dibantu kawan kawan lain yang sudah sukses lebih dahulu. Di pertemuan kedua kami memberikan mereka kelas membuat bross kain tingkat dasar. Kelas ini dimulai pukul 10.00 WIB. Seperti biasa acara dibuka oleh ibu Zubaidah, kepala Panti Asuhan. Sekitar 40 anak perempuan sudah datang untuk belajar memanfaatkan kain perca. Rentang usianya tidak sama. Ada yang masih kelas 1 SD ada juga yang sudah menginjak bangku SMA. Aku berusaha menyesuaikan gaya bahasa dan cara menyampaikan materi pelatihan. Tentu cara berfikir lintas usia itu tak sama. Tingkat antusiasme mereka juga berbeda. Ada yang semangat sekali ingin belajar, ada yang kurang berminat namun terpaksa mengikuti karena tidak ada pilihan. Aku berusaha memahami mereka. Gesture nya memberikan informasi yang sangat penting. Aku memutuskan fokus pada yang serius saja agar kelas ini tidak terpengaruh secara keseluruhan.
Fokus pada yang antusias
Akhirnya kelas tersebut aku bagi dalam 3 kelompok besar dengan anggota yang dicampur secara usia. Harapannya agar mereka saling mem-backup satu sama lain. Dibantu Yola, timku di mumubutikue, kami mulai mebagikan peralatan dan bahan untuk membuat bross. Kak Hidayati membantu membagikan kain perca. Mereka berebutan. Hahahaha. Ini menambah cairnya suasana sehingga tidak terlalu kaku. Aku senang mereka bisa menikmati kegiatan ini. Aku memang menyukai kelas yang interaktif, santai tapi tetap fokus. Langkah demi langkah membuat bross mulai dilakukan. Sesekali aku mendatangi masing masing kelompok untuk mengecek hasil kerja mereka. Beberapa kali mereka bertanya tentang tehnik menjahit, tehnik melipat kelopak dan lain-lain. Banyak bertanya itu biasa. Artinya ada proses pembelajaran dalam bertanya itu. Mereka memang jarang berinteraksi dengan alat –alat yang kubawa kemarin.  Bahkan ada yang itu pertama kalinya mereka memegang jarum jahit.  
Kelas berjalan terus, “Kak pinjam guntinglah..” kata si kecil.  Di kelompok lainnya mereka sibuk memilih kain yang akan dipakai untuk bros. Sekelompok lagi malah sibuk menempel manik manik ke kain sebagaimana yang sudah diajarkan.

 
Peluang Usaha Baru untuk Anak Panti
Harapan terhadap kelas ini
Limbah kain cukup berbahaya bagi lingkungan. Pernah saya baca di http://www.jktdalang.blogspot.com bahwa karakteristik limbah kain sebagai berikut :
·         Sulit menyatu kembali dengan lingkungan alam
Limbah garmen yang berupa sisa potongan kain akan sulit hancur meskipun sudah bertahun-tahun lamanya tertimbun didalam tanah, terlebih lagi jika kain itu terbuat dari bahan serat sintetis dan bukan serat alami.
·         Dapat merusak biota yang ada didalam tanah dalam jangka waktu tertentu
Akibat dari tidak dapat terurainya limbah garmen seiring berjalannya waktu maka hal ini dapat membawa dampak berupa rusaknya biota tanah dimana limbah garmen itu dibuang.
·         Apabila dibakar asapnya bisa mencemari udara
Pembakaran limbah garmen dalam jumlah yang besar akan berdampak pada lingkungan udara disekitarnya. Asap dan bau yang ditimbulkannya bisa mengganggu pernafasan dan iritasi mata.
·         Bisa menjadi media berkembangnya bibit penyakit
Gumpalan-gumpalan limbah garmen yang bercampur dengan jenis sampah lainnya merupakan media yang baik bagi berkembangnya bibit-bibit penyakit.
·         Bisa menyumbat saluran-saluran air yang pada akhirnya bisa menimbulkan banjir
Limbah garmen yang menggumpal bersama tanah dan sampah plastik bisa menyumbat selokan-selokan dan saluran air lainnya, sehingga pada akhirnya bisa menimbulkan banjir.
·         Membutuhkan lahan yang luas sebagai tempat pembuangannya
Limbah dari industri garmen ada dalam volume yang besar sehingga penanganannya membutuhkan lahan yang luas pula. Hal ini akan menjadi kesulitan tersendiri jika industri garmen penghasil limbah itu berada pada daerah yang padat penduduknya, dimana tidak tersedia lagi lahan yang cukup untuk penimbunan limbah tersebut.

Satu – satunya solusi agar limbah sisa penjahit ini bisa mengurangi dampak buruk bagi lingkungan adalah dengan memanfaatkannya menjadi produk layak jual. Kenapa memilih ide daur ulang kain? Karena aku bersama mumubutikue_craft sudah membuktikan usaha ini bisa berkembang.  Modalnya juga murah. Aku dulu memulainya dengan modal tak lebih dari Rp. 200.000,-

Peralatan dan bahan yang dibutuhkan untuk memulai usaha ini cukup sederhana yaitu :
1.      Lem tembak dan isinya
2.      Gunting
3.      Jarum jahit dan benang jahit.
4.      Kain perca
5.      Jika sudah berkembang bisa menambahnya dengan aplikasi lain untuk mempercantik.
 
Produk yang mereka hasilkan dari kelas ini
Akhirnya kelas ini berakhir sudah setelah beberapa jam kami belajar bersama membuat produk. Jika ada kesempatan lain kita akan membuka pelatihan advanced untuk aktivitas ini. Besar sekali harapanku, dari kelas singkat yang berskala kecil di Panti Asuhan menghasilkan pengusaha atau handycrafter baru yang akan mewarnai kancah penjualan aksesoris daur ulang di Indonesia.
Semoga kedepannya aku bisa memanfaatkan weekend dengan aktivitas lain yang jauh lebih bermanfaat lagi. Kalau Emak pembaca atau Ayah?  aktivitas weekend seperti apa yang suka dikerjakan? Sharing yuk..